Pejabat Ukraina dan Uni Eropa Mencurigai Keterlibatan Iran Saat Drone Kamikaze Merusak Kyiv

Gelombang serangan “drone bunuh diri” membanjiri Kyiv dalam beberapa hari terakhir, menewaskan sejumlah warga sipil Ukraina yang tidak diketahui jumlahnya. Pejabat Ukraina dan Uni Eropa percaya bahwa serangan Rusia dilakukan dengan menggunakan drone Shahed-136 buatan Iran, meskipun Iran menyangkal keterlibatan atau peran dalam memasok drone tersebut ke Rusia.

CERITA POPULER
Fauci Mengklaim Tidak Bersalah atas Penutupan Sekolah: ‘Saya Tidak Ada Hubungannya dengan Itu’
CAROLINE DOWNEY
Charles Blow Mengetahui Bahwa Orang Non-Kulit Putih Juga Bisa Menjadi Rasis
NATE HOCHMAN
‘We Don’t Need You’: Bagaimana Dem Lokal Memborgol Polisi dan Mendorong Meningkatnya Kejahatan
ISAAC SCHORR
NR PLUS
Pejabat militer Ukraina mengatakan pesawat tak berawak dan rudal Iran digunakan untuk melakukan 26 serangan udara dan lebih dari 80 serangan roket di seluruh negeri pada hari Senin.

“Dalam 13 jam terakhir, militer Ukraina menembak jatuh 37 drone Iran Shahed-136 dan tiga rudal jelajah yang diluncurkan oleh teroris Rusia,” kata kementerian pertahanan.

“Sepanjang malam dan sepanjang pagi musuh meneror penduduk sipil. Drone dan rudal Kamikaze menyerang seluruh Ukraina,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Telegram Messenger.

Kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa Josep Borrell mengatakan blok itu sedang menyelidiki apakah pesawat tak berawak itu dipasok oleh Iran.

“Kami akan mencari bukti nyata tentang partisipasi [Iran dalam perang Ukraina],” kata Borrell saat tiba di Luksemburg untuk pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa, menurut Reuters.

Penduduk setempat merasakan tekanan dari situasi tersebut. “Saya tidak pernah begitu takut,” Vitalii Dushevskiy, seorang penduduk salah satu bangunan yang dibom, mengatakan kepada Reuters. “Ini adalah pembunuhan, itu hanya pembunuhan, tidak ada kata lain untuk itu.”

Laporan berita dari Pusat Perlawanan Nasional Ukraina berpendapat bahwa warga negara Iran sebenarnya telah berperan dalam mengajar pasukan Rusia cara menggunakan dan memantau drone.

Mykhailo Podolyak, salah satu penasihat Presiden Zelensky, telah menyerukan pengusiran Rusia dari G20 setelah serangan itu.

“Mereka yang memberi perintah untuk menyerang infrastruktur penting untuk membekukan warga sipil dan mengatur mobilisasi total untuk menutupi garis depan dengan mayat, tidak bisa duduk satu meja dengan para pemimpin G20 pasti. Saatnya untuk mengakhiri kemunafikan Rusia. Federasi Rusia harus dikeluarkan dari semua platform,” tulisnya di Twitter

Serangan “kamikaze” itu bertepatan dengan meningkatnya tekanan pada rezim Iran setelah kematian Mahsa Amini , seorang wanita yang ditangkap oleh polisi moral Iran. Protes jalanan dan kerusuhan telah melanda negara itu dalam beberapa minggu sejak kematian Amini dengan ratusan pengunjuk rasa dilaporkan tewas.

Kedua perkembangan ini telah membuat banyak orang di Uni Eropa mempertimbangkan untuk menjatuhkan sanksi baru kepada negara Timur Tengah itu. “Apa yang bisa kita lihat sekarang: drone Iran tampaknya digunakan untuk menyerang di tengah Kyiv, ini adalah kekejaman,” kata Menteri Luar Negeri Denmark Jeppe Kofod .

Close Menu
sbobet88 live casino online sbobet88 judi online