Kasus Penjualan Organ Yang Dilegalkan

Diperkirakan 16 orang di seluruh negeri meninggal setiap hari menunggu transplantasi organ. Sekarang dua dokter di Amerika Serikat, Eli Friedman dari Universitas Negeri New York dan Amy Friedman dari Universitas Yale, telah menyarankan agar kita setidaknya mempertimbangkan untuk mengizinkan individu menjual organ mereka dalam upaya menyelamatkan nyawa. Mereka bukan yang pertama menyerukan tindakan seperti itu. Pada tahun 1992, John Goodman dan Gerald Musgrave membahas pasar organ dalam buku mereka yang berjudul Patient Power. Juga, David Jefferies menulis sebuah artikel berjudul “Tubuh sebagai Komoditas: Penggunaan Pasar untuk Menyembuhkan Defisit Organ”, di mana ia berpendapat bahwa satu-satunya cara untuk memperbaiki defisit organ adalah dengan menawarkan insentif keuangan. Usaha seperti itu mungkin jauh lebih sulit daripada yang diantisipasi; bagaimanapun, itu mungkin berhasil.

Para ekonom mempelajari alokasi sumber daya yang langka. Di pasar, sumber daya ini biasanya dialokasikan kepada mereka yang paling menghargainya. Namun, dalam kasus donasi organ, tidak demikian halnya. Mereka yang membutuhkan transplantasi ditempatkan pada daftar tunggu, yang tidak memperhitungkan nilai transplantasi untuk setiap individu. Dengan mengizinkan mereka yang paling menghargai transplantasi untuk membayar organ baru, prosesnya dapat bekerja lebih efisien.

Yang lain telah menyarankan alternatif, tetapi hanya sedikit yang dapat menandingi efisiensi pasar. Lloyd Cohen dan David Undis menyarankan agar mereka yang merupakan pendonor organ sendiri menjadi orang pertama yang menerima transplantasi. Namun, eksternalitas negatif akan muncul dari proposal ini. Banyak anak muda bahkan tidak membeli asuransi kesehatan atau jiwa karena mereka percaya bahwa mereka sehat dan memiliki banyak tahun di depan mereka. Kecil kemungkinan bahwa orang-orang ini akan menjadi yang pertama dalam antrean untuk menyumbang karena mereka tidak mengharapkan diri mereka menjadi sakit. Dengan demikian, orang-orang dengan optimisme yang sembrono akan jatuh ke barisan belakang bahkan jika mereka berniat untuk menyumbang di kemudian hari.

Selain itu, ekonom Alvin Roth telah mengembangkan sistem untuk pertukaran organ. Dalam sistem ini, pendonor yang ingin membantu seseorang yang dekat dengannya dengan mendonorkan ginjalnya, tetapi tidak dapat melakukannya karena golongan darah yang tidak cocok dicocokkan dengan orang lain yang mengalami masalah yang sama. Menggunakan sistem komputer yang disebut New England Kidney Exchange, mereka yang membutuhkan transplantasi ginjal dapat terhubung dengan donor yang bersedia. The Boston Globe melaporkan bahwa jika program tersebut menjadi nasional, program itu dapat ”mengatur 2.000 hingga 3.000 transplantasi per tahun”. Meskipun ini bisa menjadi langkah maju yang besar, itu hanya membuat masalah menjadi lebih kecil dan tidak memberikan solusi yang lengkap.

Yang lain lagi seperti Virginia Postrel dan suaminya Steve telah mengusulkan pembebasan pajak bagi mereka yang menyumbangkan organ. Usulan ini tampaknya merupakan tanggapan terhadap mereka yang takut bahwa penjualan organ secara legal memungkinkan orang miskin dimanipulasi untuk menyumbang. Dalam kondisi seperti ini, orang miskin tidak punya banyak alasan untuk menyumbang. Namun, pada akhirnya, ini tidak mungkin menarik banyak orang untuk menyumbang karena mereka yang memiliki keuntungan paling besar dari pembebasan pajak juga akan paling kecil kemungkinannya untuk mengambil risiko.

Tentu saja ada keberatan untuk mengizinkan individu menjual organ mereka. Beberapa mengangkat masalah etika umum, sementara yang lain mengeluh bahwa sistem tersebut secara tidak adil berpihak pada orang kaya. Terlepas dari kekhawatiran ini, masih ada alasan untuk percaya bahwa sistem dapat bekerja.

Pertama, masalah etika. Pasti akan ada perdebatan nasional mengenai apakah organ harus dijual atau tidak. Seruan terbaru untuk penjualan organ mengikuti logika bahwa jika individu memiliki otonomi untuk menjual telur dan sperma, mereka juga harus dapat menjual organ. Selain itu, mereka berpendapat bahwa banyak organ sudah dijual di pasar gelap dan karenanya harus dilegalkan. Seperti halnya argumentasi untuk legalisasi obat-obatan, ini hampir tidak menjadi syarat perlu dan cukup untuk legalisasi. Namun, dalam hal ini, legalisasi justru akan menguntungkan mereka yang membutuhkan transplantasi sekaligus menjamin keamanan pembeli dan penjual.

Masih akan ada keluhan bahwa orang-orang miskin akan dieksploitasi karena kondisi ekonomi mereka. Jeffrey Kahn dari Center for Bioethics di University of Minnesota mengklaim bahwa banyak orang mungkin memilih untuk menjual organ mereka untuk meringankan hutang. Dia menunjuk kasus India selatan di mana penjualan organ telah berlangsung selama beberapa dekade. Dia menyatakan bahwa “sebagian besar” dari mereka yang menjual organ mereka melakukannya untuk meringankan hutang, namun banyak dari individu yang sama ini berhutang hanya enam tahun kemudian. Kahn lebih lanjut menegaskan bahwa, “eksploitasi semacam itu membuat buruh pabrik keringat terlihat jinak jika dibandingkan.” Namun, Goodman dan Musgrave menunjukkan dalam Patient Power bahwa tarif yang berlaku untuk ginjal adalah sekitar enam kali upah tahunan rata-rata di India. Harga yang terlalu tinggi ini dapat memberikan terlalu banyak insentif keuangan dan dengan demikian mungkin menjadi alasan bagi upaya untuk keluar dari utang. Harga seperti itu tidak mungkin terjadi di Amerika Serikat karena bahkan studi terbaru menyerukan organ dijual seharga $40.000; kurang dari pendapatan rata-rata AS.

Buku James Stacey Taylor berjudul Stakes and Kidneys: Why Markets in Human Body Parts are Morally Imperative membahas eksploitasi secara panjang lebar. Dalam buku itu ia berpendapat bahwa ada sedikit alasan untuk percaya bahwa individu dapat dipaksa untuk menjual organ mereka. Misalnya, jika seseorang dirampok, ‘tindakan default’ adalah mengikuti arahan perampok karena mereka menghargai nyawa mereka daripada uang. Jika seseorang diberi pilihan untuk menjual organ, ‘tindakan default’ adalah mempertahankan organ untuk alasan yang sama. Dengan kata lain ada cukup alasan untuk percaya bahwa individu diandaikan untuk menjaga organ mereka.
Meskipun demikian, mungkin ada protes lebih lanjut yang kemungkinan akan merujuk pada ketidakmampuan orang miskin untuk membayar transplantasi. Ketakutan itu wajar. Lagi pula, jika individu dibayar untuk organ mereka, mengapa ada orang yang menyumbang? Jika ini masalahnya, hanya pasien terkaya yang akan bertahan dan sistem akan benar-benar mundur. Misalnya, penelitian terbaru menyarankan agar organ dijual seharga $40.000. Mengingat harga ini, ada alasan untuk percaya bahwa pasokan organ akan meningkat secara substansial dan dengan demikian pergeseran pasokan ini akan menyebabkan penurunan harga. Seiring waktu harga kemungkinan akan lebih murah dibandingkan dengan penawaran awal. Sayangnya, harga tidak mungkin turun cukup untuk membuatnya terjangkau bagi semua orang.

Terlepas dari kenyataan bahwa mereka yang berpenghasilan rendah tidak akan mampu membeli organ, ada sedikit alasan untuk percaya bahwa mereka tidak akan menerima transplantasi. Meskipun daftar tunggu masih ada bagi mereka yang tidak mampu atau tidak mau membayar, banyak organisasi amal kemungkinan akan mengambil alasan untuk memperoleh organ dan menerima sumbangan bagi mereka yang berpenghasilan rendah. Juga, dengan menghilangkan mereka yang mampu dan mau membayar organ dari daftar tunggu, sistem akan dapat membantu lebih banyak individu dalam menerima transplantasi.

Selama beberapa tahun terakhir, kemajuan dalam pengobatan modern telah memungkinkan dokter untuk melakukan transplantasi yang semakin sukses. Namun, permintaan transplantasi masih jauh melebihi pasokan organ dan hanya ada sedikit harapan bahwa upaya peningkatan pasokan saat ini akan berhasil. Sesuatu harus dilakukan untuk mengatasi masalah ini. Mungkin sudah waktunya untuk mempertimbangkan legalisasi penjualan organ.

Close Menu
sbobet88 live casino online sbobet88 judi online